AKPER PEMKOT TEGAL

Hidup adalah Proses Belajar dan Berjuang Tanpa Batas

PEMERIKSAAN EKG

Posted by joe pada 12/09/2009

imagesekg

Pengertian

Elektrokardiografi adalah ilmu yang mempelajari perubahan-perubahan potensial atau perubahan voltase yang terdapat dalam jantung.

Elektrokardiogram adalah grafik yang merekam perubahan potensial listrik jantung yang dihubungkan dengan waktu.

Kegunaan EKG adalah :

þ Mengetahui kelainan-kelainan irama jantung (aritmia)

þ Mengetahui kelainan-kelainan miokardium (infark, hipertrophy atrial dan ventrikel)

þ Mengetahui adanya pengaruh atau efek obat-obat jantung

þ Mengetahui adanya gangguan elektrolit

þ Mengetahui adanya gangguan perikarditis

Cara merekam EKG

Persiapan alat

  1. Mesin EKG yang dilengkapi 2 kabel

Satu kabel untuk listrik (power)

Satu kabel untuk ground

Satu kabel untuk pasien

  1. Plat elektrode yaitu

Elektrode ekstremitas diikatkan dengan ban pengikat khusus

Elektrode dada dengan balon penghisap

  1. Jelly elektrode/air
  2. Kertas EKG
  3. Kertas tissue

Cara menempatkan elektrode :

  1. Elektrode ekstremitas atas dipasang pada pergelangan tangan kanan dan searah dengan telapak tangan
  1. Elektrode ekstremitas bawah pada pergelangan kaki kanan dan kiri sebelah dalam

Pemasangan pada pergelangan tidak mutlak, bisa diperlukan untuk dapat dipasang sampai paha kiri atau kanan

Kabel yang dihubungkan :

Merah è Lengan kanan (RA)

Kuning è Lengan kiri (LA)

Hijau è Tungkai kiri (LL)

Hitam è Tungkai kanan (RL) : ground

  1. Elektrode dada (prekordial) terpasang

V1 : Spatium Interkostal (SIC) ke IV pinggir kanan sternum

V2 : SIC ke IV sebelah pinggir kiri sternum

V3 : ditengah diantara V2 dan V4

V4 : SIC ke V garis mid klavikula kiri

V5 : Sejajar V4 garis aksilaris kiri

V6 : Sejajar V6 garis mid aksilaris

V7 : Sejajar V6 pada garis post aksilaris (jarang dipakai)

V8 : Sejajar V7 garis ventrikel ujung scapula (jarang dipakai)

V9 : Sejajar V8 pada kiri ventrikel (jarang dipakai)

  1. Hidupkan mesin EKG

Perksa kembali standarisasi EKG dengan :

Kalibrasi 1 milivolt è akan memberikan gelombang setinggi 10 mm

Kecepatan 25 mm per detik

Lakukan kalibrasi dengan menekan tombol start/run. Setelah kertas EKG bergerak, tekan tombol kalibrasi untuk memeriksa apakah gelombang EKG sesuai 10 mm/1MV, dengan memindahkan lead selektor buat perekaman EKG berturut-turut :

Lead  ekstremitas :I, II, III, aVR, aVL, aVF,

Lead prekordial : V1-V6.

Standar lead ekstremitas:

Bagaimana asal dari gel I, II, III, dan aVR, aVL dan aVF?

Lead I     : Perbedaan potensial antara LA dan RA

Lead II   : Perbedaan potensial antara RA dan LL

Lead III : Perbedaan potensial antara LA dan LL

aVR : Potensial dari lengan kanan terhadap

aVL : Potensial dari lengan kiri terhadap

aVF : Potensial dari tungkai kiri terhadap

Cek List pemasangan EKG

No Kegiatan Dilakukan
Ya Tidak
1 Cek alat EKG dan kelengkapannya
2 Cuci tangan
3 Mengucapkan salam
4 Menjelaskan tujuan pemeriksaan
5 Menjelaskan langkah dan prosedur
6 Menanyakan kesiapan pasien
7 Menyalakan mesin EKG
8 Baringkan pasien dengan tenang di bed, tangan dan kaki tidak bersentuhan
9 Pastikan tidak ada alat elektronik dan logam lain yang bersentuhan dengan badan
10 Bersihkan dada, kedua pergelangan tangan dan kaki dengan kapas alkohol
11 Beri elektrode ekstremitas dengan jeli
12 Pasang empat elektrode ekstremitas dengan benar
13 Dada diberi jeli sesuai dengan lokasi elektrode V1-V6
14 Pasang elektrode prekordial dengan benar
15 Rekam setiap lead 3-4 beat (setelan otomatis)
16 Lepas elektrode
17 Bersihkan tubuh pasien
18 Beritahu pasien perekaman sudah selesai
19 Matikan mesin EKG
20 Catat nama pasien, umur, jam dan tanggal pemeriksaan
21 Bereskan alat
Total :
About these ads

10 Tanggapan to “PEMERIKSAAN EKG”

  1. suryadi stikes bigespolman sulbar said

    bgus banget blog akper pemkot tegal,bxk informsi kesehtan,mju terus perawat indonesia

  2. maaf numpang curhat …
    isi blog akper pemkot tegal sangat bagus dan perlu di contoh oleh akper lainnya. namun realitas perawat di klinik sangat bertolak belakang dengan di akademik. seakan akan apa yang kita pelajari di akademik hampir 95 % tidak sesuai dengan di lapangan.
    riwayat pendidikan saya dimulai dari akper depkes ri malang, kemudian melanjutkan studi di prodi s1 keperawatan fk unibraw malang.
    riwayat pekerjaan : puskesmas sumbersari jember dan rs ptpn x jember klinik dan rsu bondowoso(sbg perawat pelaksana); akper nata sampang, akper hafshawaty probolinggo, akper lumajang dan prodi d iii keperawatan bondowoso (sbg dosen).
    dari pengalaman saya hingga sekarang, permasalahannya adalah kurangnya sdm perawat pendidikan s1 / s2 keperawatan di lapangan / klinik. kebanyakan mereka cenderung lebih suka di akademik / pendidikan. sehingga yang berkembang lebih banyak ke arah konsep sedangkan penerapannya di lapangan / klinik boleh di bilang nol besar. banyak kelemahan yang ada pada profesi perawat (banyak tugas tambahan diluar TUPOKSI perawat yg seharusnya : administrasi, rekam medik, tulis resep, dll), tidak adanya protap kegawatan (sehingga perawat nunggu perintah dokter / telepon dahulu baru bertindak, padahal tindakan harus cepat diambil, dan seringkali dokternya sulit dihubungi), jika bertindak dahulu, walaupun tindakannya sudah benar secara teori tetapi keadaan berkata lain / pasien wafat ==> bagaimana NASIB perawat tsb?. SUDAH JATUH DITIMPA ANAK TANGGA. ada celoteh bahwa ilmu keperawatan itu melangit tetapi tidak pernah membumi. bekal ilmu yang kita dapat di kampus sama sekali tidak dapat diaplikasikan (nunggun perintah terus). Bagaimana TIDAK, lah wong undang – undang saja tidak berpihak pada perawat.
    Mudah – mudahan ini tidak terjadi di tempat saudara, tetapi jika sama ?????
    kenyataan ini adalah pr / tugas kita bersama, jangan berjuang sendiri – sendiri. kenyataan di lapangan yang kurang berkembang bila dibandingkan dengan di akademik adalah kewajiban kita bersama (perawat di klinik maupun di akademik). selamat berjuang semoga perawat bisa bersatu dan sejahtera dalam pekerjaanya maupun dalam kehidupannya.

    • joe said

      Trimakasih sdh mampir di sini, dan sdh berbagi pengalaman disini. Pengalaman anda sangat luar biasa, Memang itulah realita yg ada untuk perawat saat ini, sangat jarang atau bahkan mlh tdk ada perawat yg sdh lulus master mau mengabdikan dirinya ke klinik. Krn memang kebutuhan klinik blm memerlukan master.Shingga perkembangan ilmu diklinik relatif stagnan.ya cenderung hanya rutinitas yang ada..blm adanya jg undang-undang yg khusus mengatur perawat shg kewenangan perawat sangat-sangat terbatas.Itulah PR bersama yg harus sgera di kerjakan, bkn hanya oleh pembesar2 aja yg du2k disana tp seluruh perawat baik itu di daerah terpencilpun hrs terus mendukung, bersatu padu menjadikan profesi perawat di INA maju sperti perawatdi LN…dan yg terpenting adalah ACTION tman-tman semua. TETAP SEMANGAT SEMOGA PERAWAT INDONESIA SEMANGKIN MAJU

  3. the_prince said

    meski saya dari kedokteran, namun artikel ini membantu juga dalam mencari referensi tugas tentang EKG..thx

  4. Roni said

    Thx, saya masih belajar, akan lebih bagus bila pemasangan elektroda ada gambarnyaThx, saya masih belajar, akan lebih bagus bila pemasangan elektroda ada gambarnya

  5. mantap…mantap…mantap…sejalan dgn mas roni kalau gambar pemasangan elektrodanya jg di tampilkan biar lbh tepat pada sasarannya…

  6. sokeh said

    maju terus akper tegal

  7. terimakasih atas postingan mengenai EKG nya, sangat bermanfaat sekali,
    semoga kita mampu menjadi perawat yang pandai dalam mengemban amanah….

    smangattt nurse!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 35 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: